Bima sakit perut…

Bukan bermaksud hati untuk bernostalgia namun swear saya teringat saat masih ES EM PEH dulu, dimana saat masih imut- imutnya [he..he..sory kata imutnya ke ulang lagi namun emang begitu sieh kenyataannya😎 😎 ] saya teringat saat pesta perpisahan kakak kelas dulu, dimana saat itu saya kebagian peran menjadi BIMA [biar body kerempeng namun asik aja jadi tokoh paling kuat itu😳 ].

Latihan pun saya jalani dengan tekunnya, maklum ndak ada bakat untuk menjadi seorang penari sieh… jadinya yah itu tadi gerakannya banyak yang lupa dan kayaknya salah semua😳 …. Namun dengan ketekunan yang amat dan sangat akhirnya saya menguasainya juga.

Akhirnya hari [sialan] itu tiba juga, dengan dag..dig…ser… saya bersedia juga di rias, segala macam bedak sudah menempel di muka, pake lips stick, plus kumis sangar [maunya sih model hittler ] sudah dipasang. Ndak ke lupaan juga kuku palsu di ibu jari yang melambangkan kalau saya itu emang lagi jadi Bima.

Namun tiba2 penyakit sialan itu datang juga, penyakit demam panggung menyerang saya, badan terasa panas dingin, perut sakit melilit minta ampun dan keringat dingin mengucur deras keluar dari pori2.

Melihat hal itu temen saya si Dodi [pemimpin pagelaran] menghampiri

“ Ick, kamu ndak apa2? Kok kayaknya kamu lesu banget?”

“ Ah..ndak pa2, cuman sakit perut aja, *malu kalau bilang demam panggung [masak anak band demam panggung?😎 malu kan?] jawab saya sekenanya saja.

“ Di, boleh ndak kalau aku batal aja pentasnya? Perut ku ndak enak nih…” pintaku

“ Apa, di batalin, trus yang jadi Bima siapa dong? Masak Pandawa Lima minus Bima, kan Fourawa Empat donk jadinya? Jawab Dedi menyemangati.

“ Ndak pa2 dech, perut ku sakit sekali….” pintaku sekali lagi [dengan tampang yang memelas banget].😦

“ Ah…alasan, bilang aja kamu grogi? Kok masih grogi, kamu kan dah biasa naik panggung, dah biasa nge band? seloroh Dedi dengan santainya

“ Ngeband sih lain, aku kan sembunyi di belakang drum set ku, yang keliatan juga jambul ku aja, Please Di yah, aku ndak jadi mentasnya? Rengek ku lagi sambil mengumpat dalam hati [brenksek loe Di!!!!!!!👿👿 ]

“ Ndak bisa, Pandawa mesti berlima, dan kamu harus ada di dalamnya sebagai Bima, apa kata dunia nanti kalau pandawa cuman ber empat? “ jawab dedi yang kayaknya udah mulai marah ama saya.

“ Tapi Di, bilang aja ama pembawa acaranya biar dia ngomong kayak gini : berhubung Bima lagi semedi, jadinya tokoh Bima nya ndak ada beres kan? “ rujuk ku penuh harap.

“ Ndak bisa ayick!!!! Kamu mesti ikut. TITIK.”

“ Siap2 giliran mu udah mulai…” Jawab Dodi [sambil menunjuk kea rah panggung]

Akhirnya saya berangkat juga menuju medan perang [di scenario tertulis sperti itu]

Perut yang udah dari tadi sakit banget makin menjadi2 dan wajah kayaknya jadi pucat banget, kumis palsu yang harusnya bikin sangar malah bikin saya tambah culun, tambah aneh. Yah akhirnya saya mentas juga, naik panggung gemeteran, takut kalau saya lupa gimana tarian dan dialognya, syukurlah dialognya saya hapal dan ndak ada kelupaan, walau dengan sedikit melenceng dan ada improvisasi di sana sini [sambil celingukan tentunya🙄 he..he…peace…] akan tapi…… benerkan…. SAYA LUPA tariannya…… wah… gimana nih????????😳 berbekal dengan ke PEDEAN dan KECUEKAN😳 saya mulai menari BIMA sedang perang, sedang mengamuk, dari jurus wiro sableng, spiderman, ksatria baja hitam sampai goyangan ngebor ala inul saya perlihatkan.

Temen2 sepanggung jadi heran melihat “jenis tarian baru” yang saya peragakan [sumpah itu cuman akal2n saya aja karena gerakannya 100% salah, ngawur, ancur], akan tetapi kayaknya mereka juga enjoy dan nyambung dengan gaya perang saya yang aneh, yang mirip TUKUL pas di acara 4 mata. Penonton pun terpingkal2 melihat aksi tarian aneh saya dan teman2 yang [belakangan saya tahu] di kiranya itu memang tarian yang sebenarnya. Dan sampai akhir acara mereka tampak antusias mengikutinya.

Kembali ke saya, sesudah turun dari panggung, saya langsung menuju toilet yang ada di belakang aula…. Saya lari sekencang2nya ndak peduli ama orang yang minta tanda tangan 😎 [ngarep]. Lari menerobos hiruk pikuknya keramaian karena perut ini mau BLOW UP. Ndak liat kanan kiri langsung masuk pintu toilet dan akhirnya SORGA…….

[ternyata sorga itu ndak jauh]🙂

Setelah ritualnya tuntas, saya ketemu ama Dodi yang dengan senyum ceria menghampiri saya.

“ Kamu hebat ick, tapi kamu kemana tadi, turun panggung langsung menghilang? “ tanyanya penuh selidik.

“ Aku ke toilet, kan udah ku bilang aku sakit perut “ jawab ku dengan santai.

“ Oh, pantes tadi si Mang De [pemeran DURYUDANA] bilang, BIMA ngamuk sambil kentut, Duryudana kalah karena yah..karena ndak kuat ama kentut si Bima…” kata si Dodi sambil menunjuk si Mang De yang lagi sibuk ngilangin riasannya.

“ Tapi syukur, pementasan kita berjalan dengan lancar, dan tadi aku sempet bicara ama Pak Ketut bahwa tim teater kita bakalan di daftarin ke lomba teater tingkat kecamatan tahun depan” tambahnya lagi.

“Apa? Mentas lagi? Ndak ah… cukup sekali ku merasakan…ndak mau lagi….masak tiap mentas mesti sakit perut dulu “ gumam ku dalam hati sambil menjauh dari teman2.

He..he… itu tadi cerita pas saya lagi ES EM PEH…. Nostalgia bok… bukan nostal gila. Kalau lagi bengong gini emang paling enak kalau ingetin masa2 dulu, rasanya baru kemaren saya ngejalaninya. Tapi [entar dulu] tut…tit…tulililut….tu..la…lit…li…lut… [hape saya bunyi nih]

[percakapan intro di sensor]

……………………….……………………………………………………………………..

ICK : “ Okeh deh gek, ick jemput sekarang”

GEK: “ Iya ick, jangan pake lama yah…I love you..”

“ Ati2 di jalannya”

ICK : “Iya… makasih I love you two”

Ehm..ehm…berhubung tugas udah memanggil… ceritanya ndak saya terusin yah, menghayal nostalgianya ampe di sini dulu. Some time tak lanjuti lagi. Temen2 Lunatick saya pergi dulu… dah…. See you in next LUNATICS VIEW… I LOVE YOU>>>