Pernak pernik Kematian

Tadi sore pas nonton tipi di trans tujuh, saya nonton acara yang lumayan bikin kaget. Gimana ndak kaget, alna di jaman yang serba aneh ini apapun bisa di jadikan lahan bisnis yang menguntungkan. Ndak peduli bisnis itu berjalan pas saat orang lagi seneng atau lagi susah.

Bisnis aneh yang saya maksud disini adalah bisnis “pernak penik kematian” [semisal peti mati, ambulance, lahan kubur dan sebagainya] kenapa saya bilang aneh karena logika aja, pas orang lagi sedih2nya ditinggal ama keluarga yang di cintainya, para pengusaha pernak pernik tersebut malah mengais keuntungan yang sangat besar karena sebagaian masyarakat Indonesia masih percaya sama tahayul yang mengatakan pamali kalau kita menawar harga pernak pernik kematian tersebut dengan alasan nanti sang almarhum bakalan tidak tenang di alam sana [emang kalau udah mati masih bisa merasa ndak tenang❓ bukannya tenang2 aja pas di makan ama penghuni tanah?]. itulah orang Indonesia yang masih hidup dengan budaya tahayul. [seratus tahun tahayul nasional] :mrgreen:

Terus belum lagi kita ngurusin yang namanya lahan pemakaman. Disini tampak jelas bahwa ada permainan harga lahan buat nguburin jasad. Sang calo tanah pekuburan terang2 an mengatakan bahwa harga sepetak lahan buat nguburin jenasah seharga 5 setengah juta dan biaya kontrak pertahunnya bisa mencapai 1 juta pertahun. Gila kan? Orang yan sudah mati aja mesti ngontrak buat tempat kuburnya? Kalau orang yang kaya sih ndak masalah, nah bagi orang yang ndak punya? Boro2 mau mikirin ongkos buat mati kelak, ongkos sebelum mati aja masih pusiiiinggg. Belum lagi kalau petak tidur abadinya dianggap petak yang strategis [hmmmm STRATEGIS???❓ deket jalan utama, deket ma mall, air port, ada fasilitas internet, wa..ka..ka….ka…😆 ] harganya bisa mencapai puluhan juta rupiah dan sewa pertahunnya juga lumayan fantastis. Saya jadi ketawa nontonnya, mungkin yah orang yang udah mati bakalan bangun buat liat2 pemandangan di sekitarnya. 😆

Ada satu lagi fenomena yang di ungkap ama pihak trans tujuh, yaitu banyaknya ambulance bodong yang beroperasi di masyarakat sekitar. Di bilang bodong karena pas di cek surat2nya ternyata masih menggunakan STNK mobil biasa bukannya STNK khusus ambulance. Dan juga tarifnya whhuiiihhhh…. Bikin ndak jadi mati deh kalau dengernya jauh deket 5 juta… dan lagi sekarang banyak ambulance bukan milik rumah sakit atau klinik kesehatan namun banyak yang menjadi milik pribadi, hebat kan di Indonesia ini apapun bisa menghasilkan, kematian di jadikan bisnis yang sangat menguntungkn sekali. Nah bagi sahabat lunatics view, kalau mau mati mendingin entaran dulu deh alna omongan orang yang mengatakan saat mati habis perkara ternyata boong, buktinya keluarga bisa bingung ngurusin pernak perniknya nanti. He..he..he…😆