Tagged: kuburan Toggle Comment Threads | Keyboard Shortcuts

  • arydwantara 7:09 am on June 8, 2009 Permalink | Reply
    Tags: kuburan, lupa, publick, telpon umum   

    Lelepon umum eh… 

    lelpon umumSelamat pagi..siang …sore..malam… 😆 buat para pembaca setia lunatic site…. He..he.. akhirnya blog ini hidup lagi setelah sempat mati suri. Sempat menyepi di kuburan, di pojokan kamar dan di pojokan WC umum 😳 akhirnya ick putusin buat nulis lagi di tempat aneh ini…

    Benernya sieh banyak ide yang mau ick tulisin di rumah aneh ini namun sayang… akibat terlalau banyak mikir jadinya ndak ada yang tertulis dech… [sok] [padahal benernya ide lagi kering banget] 😳

    Udah ah…biar ndak kepanjangan mukadimahnya ick langsung aja tembak kesasaran…

    Kali ini ick mau tulis tentang telepon umum… yup…TELEPON UMUN…

    Telepon umum tuh sama dengan toilet umum…sama2 di tempatin di ruang public, sama2 berfungsi pas lagi kepepet, sama2 jorok 😳 [hikz…kayaknya fasilitas umum trade mark banget dengan yang satu ini]

    Masih inget pas masa2 kejayaan telepon umum dulu [kalau ndak salah taon 80’ ampe 90’an awal] berbunga2 banget hati ini bisa nelpon pacar dengan berbekal uang recehan, habisnya takut sieh ke rumah doi kan babenya gualak… 😆 sesekali kita bisa ngelirik orang yang di sebelah kita yang ndak kalah cakepnya, [walau disebelahnya juga ada tante2 yang tampangnya di lipat abis yang kayaknya kesel ngeliat kita ngegombal di telpon umum… 😆 😆 ] pernah kadang pula ada preman yang malak duit receh namun sayang, gagang telepon yang mendarat di wajah si preman… he..he.. gimana ndak rusak tuch telepon umum kalau di perlakukan seperti itu…

    Itu belom termasuk tindak criminal lainnya, seperti coretan graffiti yang ndak jelas yang sepertinya wajib menghiasi fasum dimana aja he..he…malah ada sebagian orang yang tega melubangi uang koin nya buat dipasangi tali terus berharap uangnya bisa di cabut saat sudah menelpon…dan extrimnya lagi…ada pula orang yang menempel lagi lubang di kartu telpon umumnya dengan lem,stipo,lilin… uah…banyak dech ide kepepet lainnya [yang salah satunya pernah di coba oleh penulis ini 😆 ]

    Memang banyak orang yang menganggap kalao telepon umum udah ndak berfungsi lagi dan keadaannya mubazir di public, dan bahkan kabarnya ada sebagian pemda menginstruksikan kepada jajarannya agar mentiadakan fasum yang satu ini…ck..ck… ironis… padahal kalau mau jujur jasa si kotak bicara ini guede banget lho… dan merupakan sejarah di dunia pertelekomunikasian di Indonesia ini. Namun syukurnya Telkom sebagai embahnya telekomunikasi di Indonesia ternyata masih konsen dengan pengembangan dan pembudayaan kotak omong ini, buktinya Telkom seperti yang ick kutip dari sumber telkom.co.id mengatakan fasilitas telum di Indonesia sudah mencapai angka 460.000 buah dan di akhir tahun ini akan di tingkatkan lagi sampai mencapai tingkat 500.000 buah, hal ini di tujukan agar membangkitkan gairah masyarakat untuk berkomunkasi non mobile.

    Meski kecanggihan mobile phone masih sangat mendominasi, namun tidak seharusnya kita mengilangkan sejarah dan tetap harus melestarikan telepon umum karena area public masih membutuhkan jasa telepon umum baik yang kartu maupun recehan, karena pada dasarnya telepon umum ini difungsikan untuk fasilitas public dan memudahkan masyarakat untuk berkomunikasi walaupun tidak mempunyai mobile communication.

    Nah cukup adil kan kalau fasilitas umum memang di tujukan kepada public, walau tak lepas dari kekurangannya, namanya juga untuk public, dari public oleh public dan bagi public, sekarang tergantung kita mau menjaga atau menghancurkannya.

    Nah sobat lunatic, gimana masih tega menganiaya si telepon umum? Si kotak bicara yang udah berjasa banget buat kehidupan social kita…atau masih rela kalau telepon umum di tiadakan? Ndak kebayang kalau malam2 kita tersesat saat hape ndak dapat sinyal or lagi mati karena low bat? Yang jelas keberadaaan fasum apapun itu bentuknya mesti kita jaga keberadaannya…

    Oh iya satu lagi buat teman2 yang suka menjahili pemadam kebakaran pake telepon umum…bertobat yah… 😎 coz, selain bisa di penjara, juga kasian kan pak pemadamnya udah bangun dari tidurnya yang lelap 😳 [lupa pake celana] hi..hi… trus dah semangat 45 ngidupin sirene eh..taunya di kerjain oleh telepon yang ndak bertanggung jawab dan biasanya telepon yang kayak gini asalnya dari TELEPON UMUM…nasib…nasib…

    Advertisements
     
    • balisugar 3:32 pm on June 13, 2009 Permalink | Reply

      Wah jangan deh dihilangin, mungkin bisa kepake di wilayah terpencil Indonesia, yang penduduknya banyak yang gak punya handphone, hm jangankan telpon umum, telpon rumahpun jarang dipakai, beralih ke handphone, aku punya telpon rumah pun buat speedy doank, kalau nelpon jauh kan ada skype !! kacian nasib telpon umum

      “betul…jangan di ilangin begitu aja….kacian…”

    • wira 4:42 am on July 27, 2009 Permalink | Reply

      jangankan telepon umum, wartel aja udah masuk museum sekarang..

      • ick 9:19 am on July 27, 2009 Permalink | Reply

        aje to bli…. bener bangets…alna cost buat ngejaga wartel untuk bertahan ndak sesuai dengan pendapatan

    • .gungws 10:42 pm on July 31, 2009 Permalink | Reply

      lelepon umum dah bisa dipake nelp ke hp ga skrng??
      soale skrng udah agak sedikit jarang nelp ke telp rumah…uhehe…

      *sebenernya sih jarang nelp..inetan ajaa..xD *

      • arydwantara 1:09 pm on August 27, 2009 Permalink | Reply

        whua..ka..ka… ndak kebayang dech jaman sekarang ngerayu cewek bilang gini “say…boleh tau no telp rumahna ndak? “

        yang ada mah sekarang “alamat FBna Dunk” 😆

  • arydwantara 4:12 am on June 16, 2008 Permalink | Reply
    Tags: kuburan, , pernak pernik   

    Pernak pernik Kematian 

    Tadi sore pas nonton tipi di trans tujuh, saya nonton acara yang lumayan bikin kaget. Gimana ndak kaget, alna di jaman yang serba aneh ini apapun bisa di jadikan lahan bisnis yang menguntungkan. Ndak peduli bisnis itu berjalan pas saat orang lagi seneng atau lagi susah.

    Bisnis aneh yang saya maksud disini adalah bisnis “pernak penik kematian” [semisal peti mati, ambulance, lahan kubur dan sebagainya] kenapa saya bilang aneh karena logika aja, pas orang lagi sedih2nya ditinggal ama keluarga yang di cintainya, para pengusaha pernak pernik tersebut malah mengais keuntungan yang sangat besar karena sebagaian masyarakat Indonesia masih percaya sama tahayul yang mengatakan pamali kalau kita menawar harga pernak pernik kematian tersebut dengan alasan nanti sang almarhum bakalan tidak tenang di alam sana [emang kalau udah mati masih bisa merasa ndak tenang ❓ bukannya tenang2 aja pas di makan ama penghuni tanah?]. itulah orang Indonesia yang masih hidup dengan budaya tahayul. [seratus tahun tahayul nasional] :mrgreen: (More …)

     
    • duglag 8:13 am on June 16, 2008 Permalink | Reply

      ntar ada prosesi kematian dg cara dikremasi, setelah dibakar, abunya dibuang ke laut, makin luas abunya nyebar di laut makin mahal (kalee..!!)
      btw..nonton ga blg2 ya 👿

      ” ada2 aja… lo emang…. 😆 “

    • anton 9:35 am on June 16, 2008 Permalink | Reply

      waah, kalo aku yg dijadiin bisnis, ntar arwahku tak suruh cari mereka aja. 😀

      “ayok…serbu mereka bos…btw kapan matinya? 😆 “

    • penyu 11:09 am on June 16, 2008 Permalink | Reply

      waduh makin sinting aja ni dunia, btw kalo tanah pekuburan semakin menipis gimana ya ?

      jadi inget slogan indonesia bangkit :

      Senang karena melihat orang lain senang,
      tambah senang melihat orang lain susah wekekekek

      ” hah…ada slogan yang kayak gitu yah? “

    • devari 1:54 pm on June 16, 2008 Permalink | Reply

      bukankah ada tempat pemakaman umum yg gratis?

      ” yo’i…ada sieh…cuman ndak semuanya bisa gratis bli…”

    • via 3:16 am on June 18, 2008 Permalink | Reply

      mw mati aja susah ya… he…he…
      kalo gitu aku ganti haluan usaha aja ah gak jadi ngurusin wedding orang soalnya kalo wedding belum tentu semua orang bakal nikah tapi kalo ngurusin mati orang, tiap orang kan pasti mati kan ya??? he…he..

      ” boleh mbok… inget ganti namanya pake “TEWAS ORGANIZER”… 😆

    • rafaeltrisno 7:18 am on June 18, 2008 Permalink | Reply

      keknya prospeknya besar juga ya..maulah, pindah bidang nieh…he.he.he,

      “joint venture ama saya mau ndak mas? “

    • fenny 7:59 am on June 18, 2008 Permalink | Reply

      memang banyak tanah pemakaman sistem berbayar. bukannya memang orang mati punya penanggung/ahli waris yang harus membayar pajak? menggunakan tanah pemakaman itu kan juga termasuk dalam pembelian tanah. harga yang berbeda itu karena fasilitas berbeda pula. boleh aja tanah pemakaman gratis, tapi beberapa tahun ke depan areal itu akan diurug dan diganti dengan lahan yang baru alias dibongkar. tentunya pihak keluarga ga ingin jasad itu hilang atau digusur (sekalipun udah meninggal). makanya diperlukan sebuah sertifikat tanah pemakaman pribadi, jadi kita ga perlu bayar biaya sewa tahunan maupun khawatir digusur. kita ini manusia, bukan binatang yang bisa dibuang dimanapun. jadi tentu ada biayanya dong 🙂

      ” wuih…mantaps komentnya… ndak berani nanggapin nech…takut di black list ma fenny…” 🙂

    • hilda 8:12 am on June 18, 2008 Permalink | Reply

      waduh,,ada ada aja.
      tapi gpp juga sih,,kan hidup makin sulit jadi orang juga kudu makin kreatif cari duit

      “mbak hilda ada rencana mau istirahat dalam damai? tenang ntar saya yang ngurusin segala pernak perniknya okeh…”

    • okanegara 10:56 am on June 18, 2008 Permalink | Reply

      di hongkong katanya ada satu apartemen yang disewa mahalll banget juga untuk tempat abu kremasi..

      “pak dokter…. kisara mau buka bisnis kayak gini ndak? tak siapin men lahan pendukung…” :mrgreen:

    • chodirin 3:26 pm on June 18, 2008 Permalink | Reply

      pake ambulans rumahzakat (www.rumahzakat.org) gratis.. n ada di tiap propinsi.

      trus.. kalo pemakaman yg gratis, pulang kampung aja di jamin 100% gratis

      “yei…. di kampung saya bayar juga mas… bayar nasi kalo lapar…bayar rokok…. 😆 “

    • ika 12:48 am on June 19, 2008 Permalink | Reply

      oh jelas itu menguntungkan,,itu adalah bisnis yang ga pernah padam, padam nya kalo dunia kiamat ,.,,hehehe

      “padamnya pas mati lampu mbak… :mrgreen:

    • Zalukhu 2:20 am on June 19, 2008 Permalink | Reply

      Yach namanya juga zaman susah semua harus dilakukan untuk dapat duit selama masih halal.. tapi untung lho ada yang bisnis pernak pernik kematian soalnya kalo ga ada kan ribet.. misalnya kalo kita mati gimana masa bikin petimati sendiri? masa ngurus pemakaman sendiri? hehehe

      “he..he…he… kalau kita sendiri yang ngurusnya ndak jadi mati dunk… wk..wk..wk…”

    • ekads 11:31 am on June 19, 2008 Permalink | Reply

      itu kejadiannya dimana bli?
      klo di luar negeri itu udah jadi bisnis sejak lama, dulu saya pernah nonton beritanya di tipi

      “kejadiannya di daerah jakarta sono… ehm…di luar negeri bisnisnya ada yang kayak gitu yah? ck..ck..ck… 🙄

    • ridu 1:28 pm on June 19, 2008 Permalink | Reply

      duuh.. parah juga yah.. memanfaatkan kesedihan orang lain untuk mencari uang.. tega banget..

      “betul….tega pisan…” 😦

    • yudi 3:04 am on June 20, 2008 Permalink | Reply

      cari duit ga mengenal perasaan rupanya

      “jaman susah orang 2 kudu kreatif memeras yang susah2, dunia emang gila…”

    • natazya 4:47 am on June 21, 2008 Permalink | Reply

      yang penting ada tanah…

      mati trus dikubur dan dingajikan

      habis perkara

      heuheuhuehueh

      ” simple is the best “ 😳

    • imcw 8:21 am on June 21, 2008 Permalink | Reply

      Ntar bisa ada bisnis Sorga Tours and Travels. 🙂

      “sorga indah kan udah ada bos…” :mrgreen:

c
Compose new post
j
Next post/Next comment
k
Previous post/Previous comment
r
Reply
e
Edit
o
Show/Hide comments
t
Go to top
l
Go to login
h
Show/Hide help
shift + esc
Cancel