Updates from March, 2008 Toggle Comment Threads | Keyboard Shortcuts

  • arydwantara 1:52 pm on March 28, 2008 Permalink | Reply  

    Dua hari yang lalu 

    facs0599_jpg.jpgDua hari yang lalu, saat saya beserta keluarga menjenguk kerabat yang sakit di rumah sakit Sanglah, saya terkejut karena melihat banyaknya warga di lorong-lorong rumah sakit yang tidak mendapatkan kamar, mereka terpaksa di rawat di luar karena memang dari pihak rumah sakit sudah tidak memiliki kamar untuk “kelas” mereka lagi.

    Pemandangan berbeda saat saya masuk di ruangan yang katanya bertaraf internasional, kamar kosong masih banyak dan masih sangat sepi, sempat saya bergumam dalam hati “kenapa pasien yang tergolek lemas di lorong-lorong tadi tidak dimasukkan dalam ruangan ini? Apa karena mereka terlalu miskin, hingga tidak di perbolehkan untuk sekedar “tidur” di ruangan ini”. Mungkin penyakit beranggapan orang miskin ndak pernah berpikir keras jadi sakitnya pasti ringan sehingga tidak perlu mendapat pengobatan yang bagus,cukup infus dan biarkan tidur di lorong , sedangkan orang kaya selalu lelah berpikir sehingga perlu mendapatkan perawatan yang ekstra agar cepat sembuh dan bisa berpikir lagi. (More …)

    Advertisements
     
    • paramarta 1:55 pm on March 28, 2008 Permalink | Reply

      los.. paling malu..!
      merdeka..!!!

      “merdeka juga Bos!!!! btw gmn gratisannya?
      cancel yah?, kacian…hikz..hikz…”

    • devari 4:30 pm on March 28, 2008 Permalink | Reply

      RS sanglah saja begitu, bagaimana dengan Rs swasta? masalahnya sangat kompleks

      “yup, betul itu bli, apa bli devari mau bikin Rs yang khusus para BLOGGERS? pasti pelayanannya adil…yakin!!!”

    • ghozan 4:16 am on March 29, 2008 Permalink | Reply

      biasanya kalo dah mo pemilihan guberner ya semua pada obral janji… tapi kalo udah terpilih ya lupa deh… terlalu sibuk mikirin balik “modal”nya. tapi cagub yang obral gratis2 ternyata suka barang murah loh… coba aja cek di sini.


      “siapa sih yang ndak suka yang murah di indonesia, jangankan cagub, saya juga mau bli…”

    • imsuryawan 11:49 am on March 30, 2008 Permalink | Reply

      Saya adalah orang yang percaya bahwa RS pemerintah tidak seharusnya memiliki kelas-kelas ruangan untuk pasiennya. Pun juga masalah pelayanannya. Tidak seharusnya negara membedakan rakyatnya untuk masalah yang sangat prinsip seperti ini.

      Tapi kalau hal ini diajukan ke RS nya saya yakin jawabannya pasti ga ada biaya, jadi mesti subsidi yang miskin dengan yang kaya! Halah! Kalau uangnya ga dikorupsi saya yakin pasti ada biayanya!

      Kalau di swasta, saya kira ga masalah! Pekerja2 kesehatan juga manusia, jadi saya kira mereka layak menjadikan kesehatan sebagai lahan “bisnis” namun tanpa melupakan hakikat pelayanan itu sendiri.

      Saya kira kalau teman2 bloggers yang berprofesi dokter lebih tepat mengangkat hal ini. Itu juga kalau mau (dan berani)! Hehehe…

      ** Duh, kepanjangan komen… 😀

      salut buat bli made….mungkin temen2 dokter masih berpikir untuk serangan balik…he..he..

    • Dek Didi 7:33 am on April 1, 2008 Permalink | Reply

      Kalo Sanglah memang begitu bli. Saya punya pengalaman unik disana.
      Ketika salah seorang kerabat saya yang kurang mampu berobat disana, wuih perawatnya, judes abis!! Seolah2 pasien dan keluarganya bukan manusia.
      Di waktu lain ada kerabat yang dirawat di ruang VIP, wuih perawat memperlakukan pasien dan keluarganya bak raja.
      Jangan mimpi gratis deh, kencing saja harus bayar, apalagi rumah sakit.
      Menyedihkan……………….

      “hiks…hiks…hiks…yah begitulah bli…kita sebenarnya masih hidup dengan sistem feodal belanda”

    • anton 8:37 am on April 1, 2008 Permalink | Reply

      (1). tulisannya orang tidur di RS. kok fotonya papan mana? *mode komplain. hahaha*
      “karena itu trade marknya RS Sanglah bli”

      (2) RS gratis bukan mimpi. negara kita kaya. asal dikelola dg baik bisa saja kok. *sambil meyakinkan orang lain kalo bukan tim sukses winasa*
      “semoga mimpi menjadi kenyataan”

      (3) syukurlah ga nyasar ke ruang mayat. 😀
      “mayatnya yang bersyukur ndak ketemu saya, he..he..he..”

    • Ady Gondronk 5:49 am on April 2, 2008 Permalink | Reply

      Sehat itu mahal…..!!!! bener ga???
      makanya kalo pingin sehat harus bayar mahal….ckckck 👿

      “iya…begitulah..”

    • balibuddy 7:06 am on April 2, 2008 Permalink | Reply

      kalo gitu jangan sampe sakit, banyakin jalan-jalan kaya saya….jalan2x yuk !

      ayok aja bli, kemana? gratis kan?

    • Arie 3:00 am on April 4, 2008 Permalink | Reply

      yg bisa bayar lebih mahal beda penanganannya, dipermudah dipercepat sedangkan yang menengah kebawah disuruh nunggu nunggu dan nunggu …….

      arghhh *speechless* saking seringnya nemu yang begini …

      ” nasib jadi orang kecil memang seperti itu, menunggu..menunggu..dan menunggu….”

    • wira 3:30 am on April 4, 2008 Permalink | Reply

      ah, utk kampanye pilgub, apa aja bisa dijanjikan, tp masalah nanti ditepati itu urusan belakang, makanya kita jgn terlalu berharap deh 🙂

      “kembali ke masalah moral bli”

  • arydwantara 7:21 am on March 26, 2008 Permalink | Reply
    Tags: kompor, mana, menggugat,   

    MANA KOMPOR GAS SAYA!!!!!!!! 

    Mungkin pernah teman teman mendengar akan adanya penggantian kompor dari minyak tanah menjadi kompor berbahan bakar LPG, pernah kan?

    Tapi sampai saat ini dan detik ini [sampai tulisan ini naik cetak] belum satu kompor pun yang masuk ke daerah saya di bilangan jalan Gunung Agung Denpasar Barat.

    Padahal menurut perjanjian dengan dinas PERKOMPORAN [saya tidak tahu namanya, jadi saya sebut saja begitu] kompor-kompor itu bakalan hadir pertengahan bulan februari 2008, tapi sampai habis bulan maret tak sebiji pun kompor itu nongol. (More …)

     
    • Agus Sanjaya 8:13 am on March 26, 2008 Permalink | Reply

      wah lom sampe ke sana ya kompornya? di tempat saya di panjer sudah tuh. mungkin lom sampe aja ke gunung agung. yang sabar ya bli. btw tukeran link yuk? dah tak link di sini. thanks and salam kenal!

      “linknya dah saya add, keep bloging….”

    • devari 12:16 pm on March 26, 2008 Permalink | Reply

      wait a minute, nih ada pembagian kompor gratis githu? kompornya atau tabung gas? benar2 gratis? hmmm ga percaya deh ama pejabat2 itu

      “believed or not aja bli, gimana kalo kita wait and see aja”

    • BlogDokter 1:49 pm on March 26, 2008 Permalink | Reply

      Sabar….Kalau marah marah malah bisa merusak diri sendiri.

      “okeh pak dokter….”

    • ika 2:10 am on March 27, 2008 Permalink | Reply

      tempat saya dah dapet juga tapi karena saya ndak percaya sama kualitas nya jadinya saya tolak. eh malah tetangga saya yang agak sebel sama saya cuz itu kompor gas gak aku kasi ke dia aja,,hehe

      “ih..dasar…saya susah2 nyari mbak ika malah nolak….kirim ke saya yah, pake fedex”

    • dipoetraz 6:41 am on March 27, 2008 Permalink | Reply

      emang ada pembagian kompor ya? 😀

      “yeh…bli ndak dapat?”

    • likesna 5:13 am on April 4, 2008 Permalink | Reply

      kompor or ngompor-in..?
      kyknya yg ke2 dech yg gratis! :p

      “ada kompor mayat nieh yang COMMENTS…..peace..honey”

    • fenfen 2:43 am on April 5, 2008 Permalink | Reply

      waduh ternyata kita ini tetangga toh… kalo saya malah kebingungan beli tabung gas, akhirnya dapet di warung kecil seharga 400rb dan itupun pake acara dinaekin harga lagi sama penjualnya. Jadi bayar 450rb deh demi sebuah tabung gas yg ga diperjualbelikan di pertamina…

      ” gila….semakin bobrok aja pendistribusian tabung nya….”

    • mutiara 9:46 am on August 29, 2008 Permalink | Reply

      Bener tuh temee….
      bahkan bukan hanya bohon penyalurannya…….
      kita udah beli sendiri kompor ama gas…
      ehhh, gas nya juga ga tersedia….
      coba tuh bayanginnn..

      bagai mana kalau kita buat terobosann laeen dg menambah penghasilan dan kita buat prilaku ekologis….

      saya Duta Hemat Energi ……..
      saya produsen penghemat listrik & BBM dari air…
      bergabung tuk masararin phemat listrik dan phemat BBM dari air.
      kunjungan ya
      salam kenalll

      “ide yang bagus… entar dech saya kunjungi balik… kalau koneksi udah agak bagusan 🙂 “

  • arydwantara 6:42 am on March 24, 2008 Permalink | Reply  

    Mau nanya… 

    Ikan asin itu enaknya di apain yah?

    soalnya tadi saya dikasih ikan nya banyak sekali, jadi bingung, entar kalo makan yang seperti itu aja sehari hari,kan bosen……

    tolongin dunkz….. (entar saya kasih photo saya yang paling keren deh…)

     
    • budarsa 1:47 am on March 25, 2008 Permalink | Reply

      paling enak dipanggang rame2 bli.. 😀

    • Ady Gondronk 11:05 am on March 25, 2008 Permalink | Reply

      kirim ke Jl tkd pakerisan gang XIIB no 20 panjer Denpasar aja.alamatnya jelas kan..!!! saya tunggu loch .ga pake lama ya..!!!

    • imsuryawan 1:36 am on March 26, 2008 Permalink | Reply

      ikan asin ya digoreng bli! Trus dimakan! Kalo kebanyakan dijual aja di peken! 😀

    • arydwantara 7:15 am on March 26, 2008 Permalink | Reply

      he..he..he…thanks..buat coment nya…
      ada yang mau nambahin?

  • arydwantara 5:47 am on March 22, 2008 Permalink | Reply  

    Lemes……. 

    Kegelisahan ini, sangat menggangu saya, dari baru bangun sampai sekarang ini, apa yang terjadi yah, badan saya ini terasa sangat tidak enak, seperti ada sesuatu yang mengganjal di tubuh ini, apa yang terjadi, saya coba untuk mengingat-ingat, apa yah……hingga akhirnya saya menemukan jawabannya..

    Ternyata saya belum BAB dari kemarin, dan sekarang sepertinya semua amunisi di dalam tubuh akan saya lontarkan…tak tersisa.. (More …)

     
    • imsuryawan 12:03 pm on March 22, 2008 Permalink | Reply

      – Setelah memborbardir semua musuh dengan aneka rudal dan peluru yang saya miliki –

      wkwkwk… seru gen Bli ne nok! Huehehee…

    • devari 2:04 am on March 24, 2008 Permalink | Reply

      wuuueeeekkkkkkss 🙂

  • arydwantara 4:00 am on March 21, 2008 Permalink | Reply  

    Ndak ada kata terlambat buat sadar… 

    are_u_on_drugs.jpgSeorang ibu paruh baya tampak keluar dari ruang tahanan kepolisian dengan gontainya. Belasan wartawan dari media cetak dan elektronik juga sudah menunggunya dari tadi dan mulai mengerumuninya. Meski si ibu sudah di kawal ketat oleh para bodyguardnya yang berbadan kekar, ada saja celah dari wartawan untuk memberikan alat perekamnya.

    “ bagaimana anak ibu bisa terjerumus ke kasus narkoba?” tanya seorang wartawan. Ibunda Rokie palangan, sebut saja begitu, berusaha menjawab pertanyaan itu dengan tenang, “meskipun anak saya sempat melakukan hal yang buruk, tapi sebenarnya dia itu anak yang baik”. Rookie palangan adalah seorang aktor muda yang mulai naik daun di jagat pesinetronan kita. Selain di ketahui positif sebagai pecandu narkoba, dia juga kepergok mencuri sepeda motor temannya yang di parkir saat main bola, dan lebih parahnya lagi dia ternyata di pastikan mengidap penyakit hepatitis B yang “harus” di derita oleh para pecandu yang menggunakan jarum suntik. (More …)

     
    • paramarta 12:29 pm on March 21, 2008 Permalink | Reply

      Jek paling malu ne..!, no drug nie.. What About drunk ? 😆

    • ika 1:56 am on March 24, 2008 Permalink | Reply

      yep,benar sekali tuh bro,,jangan sia2kan hidup fana ini dengan narkoba,,lebih baek sia2kan hidup ini dengan ngeblog saja,,hehehe

    • arydwantara 6:05 am on March 24, 2008 Permalink | Reply

      1. no drug

      Drunk? wajib…..

      1. he..he..lo bisa aja ka…

      keep blogging….

    • advokatku 5:39 am on April 24, 2008 Permalink | Reply

      drug user .. bukan gaya hidup !!

      Yup betullll n setuju…..

c
Compose new post
j
Next post/Next comment
k
Previous post/Previous comment
r
Reply
e
Edit
o
Show/Hide comments
t
Go to top
l
Go to login
h
Show/Hide help
shift + esc
Cancel